Apa Daging NFL versus Twitter?

Media sosial telah mencapai momen besar. Sejak 2005, ketika MySpace benar-benar lepas landas, semakin banyak orang telah mengabaikan sumber-sumber informasi tradisional (TV, radio, surat kabar) yang mendukung situs-situs canggih yang memancarkan “pinggul”, “chic” dan “dalam”.

Bagaimana lagi Anda bisa menjelaskan pertumbuhan YouTube, Facebook, dan kesayangan media sosial terbaru, Twitter?

Di permukaan, penggunaan Twitter tampaknya tidak berbahaya seperti logo burungnya. Namun, pada musim panas 2009, fenomena microblogging menyebabkan kemarahan pejabat di Agustus National Football League (NFL). Secara khusus, beberapa pelatih liga, manajer, dan tipe kantor khawatir bahwa seratus empat puluh tweet karakter dapat membahayakan rencana permainan rahasia, laporan cedera dan informasi pemasaran rahasia. Beberapa tim NFL melarang tweet selama kamp pelatihan, mengancam pemain dengan denda dan skorsing jika mereka tidak berbaris.

Apa yang sebenarnya menjadi kontroversi.

Kecepatan dan kapasitas besar dari pesan instan Twitter membuat takut para pelatih. Sementara sebuah tim dapat mengelola konferensi pers dan mendikte siaran pers Agen Judi Bola Terpercaya, Twitter memberi para penggemar sepak bola akses tanpa filter ke pahlawan mereka. Ini merupakan transisi dari media yang dikontrol-perintah ke tipe penyelidikan warga yang kasar. Sementara jurnalisme olahraga profesional masih memiliki tempatnya, teknologi modern (laptop, notebook, ponsel, asisten digital pribadi) memungkinkan orang biasa untuk melewati siaran olahraga lokal, ESPN, NFL Network dan bahkan tim sendiri untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan. inginkan. inginkan.

NFL di dunia Web 2.0.

Waralaba NFL dimengerti sensitif tentang operasi mereka di lapangan, tetapi kebocoran media dan pelanggaran kerahasiaan lainnya akan terjadi dengan atau tanpa Twitter. Di era siklus berita 24/7, lingkungan multimedia yang terfragmentasi memaparkan atlet profesional ke sejumlah “independen” (blogger, pekerja lepas, paparazzi, dll.). Baik atau buruk, kantor NFL tidak dapat menghentikan wartawan pemberani dan jurnalis investigatif memburu cerita bagus.

NFL dan liga olahraga lainnya harus mempertahankan tingkat integritas tertinggi untuk bertahan hidup. Sebagai penonton olahraga nomor satu di Amerika Serikat, sepakbola sangat rentan terhadap masalah yang dapat membahayakan citranya. Namun, alih-alih menyerang Web 2.0, Anda mungkin harus melihat keberadaan judi yang tumbuh di sepanjang permainan (liga sepakbola fantasi, kumpulan mingguan, taruhan olahraga, dll.) Dan efeknya pada masyarakat .

Dalam mendukung kebebasan pemain.

Terlepas dari beberapa insiden yang dipublikasikan dan sensasional, para pemain NFL sebagian besar adalah orang-orang yang bertanggung jawab dan pekerja keras yang mewakili tim mereka dengan kehormatan dan martabat. Sulit dipercaya bahwa seseorang yang telah berkorban begitu banyak untuk mencapai puncak profesinya secara sadar membahayakan kariernya dengan tweet yang tidak pantas. Sebaliknya, sebagian besar pemain melihat Twitter sebagai cara untuk terhubung dengan penggemar dan mempromosikan diri mereka di luar lapangan sepak bola, tanpa masukan biasa dari agen, pelatih, dan pengiklan tim.

Twitter sebagai mitra masa depan?

NFL tidak diragukan lagi olahraga yang dipasarkan terbaik di dunia. Antara September dan Februari, ia praktis memiliki hari Minggu di Amerika Serikat, dan hype pra-permainan / pasca-permainan selalu berlanjut hingga hari libur. Jadi, mengapa paranoia tiba-tiba Twitter? Lagipula, bukankah para manajer umum tim dengan senangnya men-tweet pilihan kemenangan mereka untuk kita pada Draft Day tahun ini? Bahkan komisaris NFL Roger Goodell memiliki akun Twitter!

Seperti hal lain dalam bisnis, Twitterphobia NFL adalah tentang uang. Sekuat finansial seperti sekarang, liga masih belum tahu bagaimana cara memonetisasi Twitter. Namun, Anda harus santai – Pemilik Twitter (Obvious) juga mencari model bisnis yang layak yang akan menjamin kelangsungan jangka panjang dan membuatnya jauh dari jangkauan konglomerat media raksasa. Mungkin kedua organisasi dapat bersatu untuk menciptakan kesadaran merek yang lebih baik dan membentuk citra masing-masing.

Mengingat reputasinya sebagai jenius pemasaran, reaksi NFL terhadap Twitter agak aneh. Liga olahraga tidak bisa lagi mengendalikan arus berita daripada pemerintah atau militer. Pilihan terbaik Anda mungkin untuk memperbarui kebijakan teknologi seluler, terutama pada hari-hari permainan. Untuk masalah utamanya di Twitter, mungkin sudah waktunya bagi liga untuk menawarkan pedoman umum Twitter yang dapat dijalani oleh pelatih, pemain, manajemen, dan staf pendukung.

Leave a Reply

Your email address will not be published.